Suatu saat di warung angkringan, lewat tengah malam di depan terminal Giwangan Jogja. Saat  itu saya baru saja sampai di Jogja selepas mendaki gunung Slamet di Purwokerto. Sambil menunggu dijemput adik saya, saya menyempatkan diri menikmati nasi kucing plus gorengan nan ni’mat. Di samping saya seorang tukang ojeg yang gagal membujuk saya tuk diantarnya sedang berdialog dengan seorang wanita malam.

Tukang Ojeg: “Saiki mangkal nang kene terus mbak?”

WTS: “Iyo mas, wes ra oleh panggon meneh nang café je

TO: “Gek wong tuwomu ngerti ora mbak nek kerjamu kie ngene?

WTS: “Yo ora to mas. Ngene-ngene aku yo isih nduwe isin. Mesakkne wong tuwaku nek ngerti aku koyo ngene. Ngertine yo aku kerja dadi pelayan nang café mas

Siapapun dia, orang pasti punya rasa malu. Hanya kadarnya saja yang berbeda untuk masing-masing individu. Malu adalah fitrah manusia. Malu ketika perbuatan buruknya diketahui orang lain. Yang jadi pertanyaan adalah mengapa kita malu kepada manusia tetapi tidak malu kepada Yang Maha Mengetahui segala tindak tanduk kita?

Sudah selayaknyalah kita malu kepada diri sendiri dan kepada Tuhan. Malu jika tidak melaksanakan perintahNya dan malu jika melanggar aturanNya.